17 Juli 2024
Tentara Israel beroperasi di Jalur Gaza di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas, dalam gambar selebaran yang dirilis pada 6 Januari 2024. (Reuters)

Kabasurau.co.id. Pada hari Selasa, Hamas menyatakan sedang mempertimbangkan usulan gencatan senjata baru dalam konflik dengan Israel di Gaza, namun Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pasukannya tidak akan mundur dari enklaf tersebut hingga mereka mencapai “kemenangan total.”

Perkembangan ini terjadi beberapa jam setelah pasukan komando Israel yang menyamar sebagai tenaga medis dan wanita Muslim menewaskan tiga militan Palestina dalam serangan menyamar di sebuah rumah sakit di Tepi Barat yang diduduki – tindakan yang menunjukkan risiko konflik Gaza meluas ke front lain.

Di Gaza sendiri, bentrokan antara pasukan Israel dan pejuang Hamas di bagian utara enklaf itu memaksa lebih banyak warga Palestina untuk mengungsi ke daerah yang lebih aman, dan bagian selatan enklaf pantai itu diserang oleh serangan udara Israel semalam.

Pertempuran memanas di sekitar rumah sakit terbesar yang masih beroperasi di Gaza, Rumah Sakit Al-Nasser di Khan Younis, yang dikelilingi oleh pasukan Israel, demikian diungkapkan Organisasi Kesehatan Dunia.

Usulan gencatan senjata ini muncul setelah pembicaraan di Paris melibatkan Direktur CIA William Burns, Perdana Menteri Qatar, kepala dinas intelijen Mossad Israel, dan kepala intelijen Mesir.

Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh mengatakan sedang mempelajari rencana tersebut dan akan pergi ke Kairo untuk membahasnya. Ia mengatakan prioritas kelompok militan Palestina adalah mengakhiri serangan Israel – yang sekarang memasuki bulan keempat – dan menarik sepenuhnya pasukan Israel dari Gaza.

Netanyahu, berbicara selama kunjungannya ke pemukiman Israel di Tepi Barat, mengatakan: “Kami tidak akan berkompromi dengan apa pun selain kemenangan total.”

Israel akan mencapai semua tujuannya, tambahnya, “itu berarti mengeliminasi Hamas, mengembalikan semua tawanan kami, dan memastikan bahwa Gaza tidak lagi menjadi ancaman bagi Israel.”

Sampai saat itu, Netanyahu menyatakan tidak akan ada tawanan Palestina yang dibebaskan dari penjara Israel.

Pejabat senior Hamas, Sami Abu Zuhri, mengatakan komentar Netanyahu “membuktikan bahwa dia tidak tertarik pada kesuksesan pertemuan di Paris dan tidak peduli dengan nyawa tawanan (Israel).”

Sekutu Hamas, Islamic Jihad, juga meredam prospek gencatan senjata, mengatakan tidak akan terlibat dalam perjanjian sandera tanpa gencatan senjata menyeluruh dan penarikan mundur Israel dari Gaza.

Israel melancarkan serangannya di Gaza sebagai respons terhadap serangan Hamas yang menewaskan 1.200 warga Israel dan 253 ditawan. Lebih dari 100 tawanan masih berada di bawah tahanan di Gaza.

Sejak itu, 26.751 warga Palestina tewas dan 65.636 terluka akibat tindakan Israel di Gaza, demikian kata Kementerian Kesehatan Gaza. Sebanyak 114 warga Palestina tewas dan 249 terluka dalam 24 jam terakhir, demikian diungkapkan.

Israel mengatakan pasukannya telah membunuh sekitar 9.000 pejuang Palestina di Gaza, dan 221 tentaranya tewas dalam pertempuran.

Krisis kemanusiaan telah terjadi, dengan sebagian besar Gaza hancur, ratusan ribu orang menjadi miskin, dan pasokan makanan, air, dan obat hampir habis.

Menteri Kesehatan al-Kaila mengatakan kondisi kesehatan sangat buruk akibat kekurangan tenaga medis, peralatan, obat-obatan, dan fasilitas. Ia mengatakan mayat yang membusuk di bawah reruntuhan membantu menyebarkan wabah.

Israel melancarkan serangan baru di utara Gaza setelah sebelumnya mengklaim keberhasilan melawan militan Palestina di sana.

Sebagian besar aksi hari Selasa difokuskan pada kamp pengungsi di Pantai dan dekat Rumah Sakit Al-Shifa, kata warga.

Warga dan pejabat kesehatan juga mengatakan sebuah tank Israel membuka tembakan terhadap warga Palestina di sekitar Al-Kuwaiti Square di tepi selatan Kota Gaza di mana truk bantuan membongkar kiriman mereka, menewaskan dua orang dan melukai lainnya.

Di selatan, pasukan Israel terus menekan di Khan Younis, mempertahankan pengepungan dua rumah sakit utama di kota itu.

Bulan tiga perempat berlalu, krisis ini telah menciptakan krisis kemanusiaan, dengan sebagian besar Gaza rata dengan tanah, ratusan ribu orang tersisih, dan pasokan makanan, air, dan obat hampir habis. Menteri Kesehatan al-Kaila mengatakan kondisi kesehatan sangat buruk karena kekurangan tenaga medis, peralatan, obat-obatan, dan fasilitas. Ia juga menyatakan bahwa mayat yang membusuk di bawah reruntuhan membantu menyebarkan wabah.

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Kabasurau.co.id, Klik : WA Grup & Telegram Channel

comments

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *