18 April 2024
Israel Invasi RafahTentara Israel beroperasi di Jalur Gaza di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Palestina Hamas, dalam gambar selebaran yang dirilis pada 17 Februari 2024. (Reuters)

Kabasurau.co.id. Pemerintah Israel telah mengancam akan melakukan invasi ke Rafah Gaza pada awal Ramadan jika Hamas tidak mengembalikan sandera yang tersisa pada saat itu, meskipun adanya tekanan internasional untuk melindungi warga sipil Palestina yang mencari perlindungan di kota selatan tersebut.

Dengan prospek pembicaraan gencatan senjata yang memudar, Amerika Serikat dan pemerintah lainnya, serta Perserikatan Bangsa-Bangsa, telah mengeluarkan seruan yang semakin mendesak kepada Israel untuk membatalkan serangan yang direncanakan terhadap Rafah.

Pemerintah Israel mengatakan bahwa kota di perbatasan Mesir adalah benteng terakhir yang tersisa di Gaza dari kelompok militan Palestina, Hamas.

Namun, kota tersebut juga menjadi tempat berlindung bagi tiga perempat dari jumlah penduduk Palestina yang terusir, yang mengungsi di perkemahan tenda yang luas tanpa akses yang memadai terhadap makanan, air, atau obat-obatan.

“Dunia harus tahu, dan para pemimpin Hamas harus tahu – jika menjelang Ramadan sandera kita belum pulang, pertempuran akan terus berlanjut di mana pun, termasuk di area Rafah,” ujar Benny Gantz, mantan kepala staf militer Israel, mengutarakan untuk invasi Rafah kepada konferensi para pemimpin Yahudi Amerika di Yerusalem pada hari Minggu.

“Hamas memiliki pilihan. Mereka bisa menyerah, melepaskan sandera, dan warga sipil Gaza bisa merayakan hari raya Ramadan,” tambah Gantz, anggota kabinet perang tiga orang.

Ramadan, bulan suci Muslim, diperkirakan akan dimulai sekitar 10 Maret.

Gantz mengatakan bahwa serangan akan dilakukan secara koordinasi dengan mitra Amerika dan Mesir untuk “meminimalkan korban sipil sebanyak mungkin.”

Namun, di mana Palestina bisa pergi setelah empat bulan perang yang telah meratakan sebagian besar Jalur Gaza masih belum jelas.

“Tidak ada tempat yang aman. Bahkan rumah sakit pun tidak aman,” kata Ahmad Mohammed Aburizq kepada AFP dari kamar mayat rumah sakit Rafah di mana para pembawa acara berkumpul di sekitar kerabat yang dibungkus dalam kantong jenazah putih.

“Itu sepupu saya – dia syahid di Al-Mawasi, di ‘area aman’. Dan ibu saya syahid hari sebelumnya.”

“Kemenangan Total”

Selama berminggu-minggu, mediator internasional telah berusaha untuk menengahi kesepakatan gencatan senjata demi sandera yang akan menunda pertempuran selama enam minggu.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menurunkan kemungkinan tercapainya terobosan yang akan segera terjadi, menyebut tuntutan Hamas “khayalan.”

Bahkan jika ada kesepakatan, Israel bersikeras bahwa kampanye untuk mengeliminasi Hamas dari Gaza tidak akan selesai sampai melakukan invasi dan membersihkan Rafah.

“Ada kesepakatan atau tidak, kita harus menyelesaikan pekerjaan untuk meraih kemenangan total,” katanya dalam konferensi di Yerusalem pada hari Minggu.

Dengan tekanan internasional yang menumpuk pada Israel, pengadilan tertinggi PBB akan membuka serangkaian mendengarkan dari Senin untuk memeriksa konsekuensi hukum dari pendudukan Israel selama 57 tahun di wilayah Palestina.

Pendengaran tersebut, yang diminta oleh Majelis Umum PBB, terpisah dari kasus penting Afrika Selatan yang menuduh Israel melakukan genosida dalam serangannya di Gaza saat ini.

Di Dewan Keamanan PBB, Amerika Serikat menandakan bahwa mereka akan menggunakan hak veto mereka terhadap rancangan resolusi PBB terbaru yang mencari gencatan senjata segera jika itu dijadwalkan untuk pemungutan suara minggu ini.

Duta Besar Linda Thomas-Greenfield mengatakan bahwa resolusi tersebut akan membahayakan pembicaraan gencatan senjata yang sedang berlangsung, serta tujuan yang lebih luas dari “penyelesaian yang berkelanjutan terhadap pertikaian.”

Pemerintah Barat telah semakin mendorong pengakuan satu sisi atas negara Palestina untuk menjadi bagian dari proses perdamaian yang lebih luas itu, tetapi pemerintah Israel pada hari Minggu secara bulat mengadopsi deklarasi yang menolak pengakuan semacam itu.

“Setelah pembantaian mengerikan pada 7 Oktober, tidak ada hadiah yang lebih besar bagi terorisme daripada itu dan itu akan mencegah penyelesaian perdamaian masa depan apa pun,” kata Netanyahu.

Sementara itu, Hamas telah mengancam untuk menghentikan keterlibatannya dalam pembicaraan gencatan senjata apa pun kecuali pasokan bantuan mencapai utara Gaza, di mana lembaga bantuan telah memperingatkan tentang kelaparan yang mengancam.

“Menangis karena Kelaparan”

Pada hari Minggu pagi, puluhan warga Israel memblokir truk bantuan yang menuju ke Gaza untuk masuk melalui perlintasan Nitzana dengan Mesir, demikian dilaporkan oleh AFP dan Palang Merah Palestina.

Warga Gaza mengatakan mereka sangat lapar sehingga mereka menggiling pakan hewan menjadi tepung.

“Anak-anak saya kelaparan, mereka bangun menangis karena lapar. Di mana saya bisa mendapatkan makanan untuk mereka?” kata seorang wanita Gaza utara kepada AFP.

Badan PBB untuk pengungsi Palestina mengatakan bahwa hampir tiga dari empat orang minum air yang terkontaminasi.

“Kecepatan penurunan di Gaza tidak ada bandingannya,” katanya.

Setelah pengepungan selama seminggu, rumah sakit terbesar yang masih berfungsi di Gaza tidak lagi beroperasi, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Setidaknya 20 dari 200 pasien yang masih berada di Rumah Sakit Al-Nasser dengan urgensi membutuhkan pengalihan ke fasilitas lain, kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, menambahkan bahwa organisasinya “tidak diizinkan

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Kabasurau.co.id, Klik : WA Grup & Telegram Channel

comments

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *