19 Juni 2024
warga GazaWarga Palestina bersama anak-anak nya duduk di depan reruntuhan rumah akibat serangan Israel ke pemukiman sipil. Foto: AP

Kabasurau.co.id. Warga Palestina di Gaza mengaku merasa hancur setelah Pengadilan Internasional (ICJ) memutuskan tidak memerintahkan Israel untuk menghentikan serangan dan invasi darat selama hampir empat bulan terakhir di Jalur Gaza. Kasus ini diajukan oleh Afrika Selatan yang menuduh Israel melakukan genosida.

Pada Jumat, Pengadilan Dunia mengeluarkan serangkaian langkah sementara yang memerintahkan Israel mematuhi Konvensi Genosida 1948, memperbolehkan lebih banyak bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza, dan bertindak melawan mereka yang mengeluarkan pernyataan genosida.

Namun, pengadilan tidak memerintahkan gencatan senjata segera atau menginsistensi agar Israel menghentikan semua aktivitas militer di Jalur Gaza.

Banyak warga Gaza merasa kecewa, tetapi tidak terkejut. Mereka mengatakan tidak percaya pada masyarakat internasional maupun sistem keadilan global, karena hingga saat ini gagal mengakhiri pembantaian di enclave tersebut.

Lebih dari 26.000 warga Palestina tewas di Gaza sejak 7 Oktober dan sekitar 1,9 juta orang telah mengungsi secara internal, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Di antara mereka ada Ahmed al-Naffar, 54 tahun, yang dengan penuh perhatian mengikuti pengumuman pengadilan di luar Rumah Sakit Syuhada al-Aqsa di Deir el-Balah, pusat Gaza, pada Jumat.

“Meskipun saya tidak percaya pada masyarakat internasional, saya memiliki sedikit harapan bahwa pengadilan akan memutuskan gencatan senjata di Gaza,” kata al-Naffar dikutid dari Al Jazeera.

Namun, harapannya hancur ketika mendengar keputusan pengadilan yang muncul dari sidang tersebut. Dia menolak untuk terus mendengarkan, mengatakan, “Pengadilan ini gagal.”

Ayah enam anak ini telah mengungsi dan saat ini berlindung di halaman rumah sakit bersama ratusan warga Palestina lainnya.

“Ini mengejutkan bahwa, sayangnya, tidak ada yang bisa menyerukan gencatan senjata. Semua orang menyaksikan pemusnahan kami tanpa mengambil tindakan untuk mendorong gencatan senjata yang serius,” katanya dalam laporan Al Jazeera.

“Kami tidak menginginkan bantuan atau makanan. Kami menginginkan gencatan senjata, akhir perang, dan kembali ke Gaza [City].”

‘Biarkan mereka membunuh kami semua dan bebaskan kami dari siksaan’
Sebelumnya bulan ini, Afrika Selatan meminta ICJ untuk memerintahkan suspensi darurat kampanye militer Israel yang menghancurkan di Gaza.

Afrika Selatan berargumen bahwa langkah-langkah sementara diperlukan “untuk melindungi terhadap kerusakan lebih lanjut, parah, dan tidak dapat diperbaiki terhadap hak-hak rakyat Palestina di bawah Konvensi Genosida, yang terus dilanggar dengan impunitas.”

Afrika Selatan mengajukan sembilan injunction ke pengadilan. Salah satunya adalah untuk meminta Israel memfasilitasi dan tidak menghalangi pengiriman bantuan kemanusiaan ke Gaza.

Saat ini, bantuan untuk warga Gaza yang masuk, melalui perlintasan perbatasan Rafah hanya memenuhi kurang dari 30 persen kebutuhan enklaf tersebut, kata kementerian kesehatan Gaza. Kuantitas dan jenis bantuan dikendalikan oleh Israel, yang memberlakukan pengepungan penuh di Gaza sejak awal serangan.

Al-Naffar merasa sangat kecewa untuk istrinya dan lima putrinya.

“Saya tidak tahu apa yang harus saya katakan kepada putri-putri saya yang ditinggalkan sendirian di Kota Gaza dalam kondisi yang menakutkan ini,” katanya.

Dia terpaksa meninggalkan Kota Gaza ketika pasukan Israel menangkapnya dan putranya yang berusia 19 tahun di rumah mereka pada 20 November. Mereka tetap dalam tahanan Israel selama 24 jam.

Selama waktu itu, kata al-Naffar, mereka diinterogasi, “dipukuli dengan keras” dan dianiaya sebelum akhirnya dibebaskan dan diperintahkan untuk menuju selatan Jalur Gaza.

Al-Naffar menelepon putrinya hari ini, berjanji kepada mereka bahwa keputusan pengadilan akan “positif dan berpihak pada kita”, dan kemungkinan besar akan memutuskan untuk mengakhiri serangan.

“Tapi saya salah,” katanya. “Saya merasa sedih dan frustrasi. Saya harap kita semua mati, biarkan mereka membunuh kita semua. Biarkan mereka menjatuhkan bom nuklir di Gaza dan bebaskan kami dari siksaan ini.”

Terpisah dari keluarganya, al-Naffar menghabiskan sebagian besar waktunya memikirkan mereka dan mencoba menghubungi mereka.

“Putri-putri saya sendirian dengan ibunya. Mereka sangat membutuhkan saya di sisi mereka dalam keadaan yang mengerikan ini.”

Tidak ada yang bisa menghentikan Israel
Sementara itu, warga Palestina pengungsi Mohammad al-Minawi mengatakan merasa sia-sia untuk mendengarkan keputusan ICJ.

Bapak lima anak berusia 45 tahun ini saat ini tinggal di tenda di luar Rumah Sakit Syuhada al-Aqsa. Dia terpaksa meninggalkan rumahnya di daerah al-Mughraqa, timur Kota Gaza, ketika diserang.

Seperti ratus ribu orang lainnya, dia menuju ke selatan sesuai instruksi militer Israel.

“Saya tidak optimis … Sayangnya, tidak ada yang bisa menghentikan Israel,” kata al-Minawi kepada Al Jazeera.

Namun, dia tetap mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Afrika Selatan, menggambarkan langkahnya mengajukan gugatan terhadap Israel sebagai “tidak preceden”. Tetapi, tambahnya, menurut pendapatnya, jika negara-negara lain tetap diam, maka langkah ini tidak mencukupi.

“Tidak ada penangkal bagi Israel. Semua keputusan internasional dan diplomatik mendukungnya, dan tidak ada pertanggungjawaban,” kata al-Minawi.

Jika Israel peduli pada hukum internasional, pasukannya tidak akan membunuh “begitu banyak perempuan dan anak-anak di Gaza dan menghancurkan semua rumah kami,” katanya.

“Semua orang bilang ‘kami akan mengirim bantuan’. Israel membunuh kami dan kalian mendorong untuk mengirim bantuan? Bagaimana dengan memberikan kami perlindungan.”

Kita akan dimusnahkan dalam sebulan
Israel menolak tuduhan genosida, dan seringkali boikot tribunal internasional dan penyelidikan PBB, dengan alasan tidak adil dan bias.

ICJ meminta Israel mengajukan laporan dalam satu bulan yang merinci langkah-langkah yang diambil untuk menunjukkan bahwa mereka mematuhi langkah-langkah sementara yang diperintahkan pada Jumat. Afrika Selatan kemudian akan diberi kesempatan untuk menanggapi laporan ini.

Meskipun Israel akan lebih diawasi terkait bagaimana mereka melakukan serangan militer mereka di Gaza, mereka tidak akan melanggar keputusan pengadilan dengan melanjutkan bombardir.

“Bagaimana mungkin Israel diberi satu bulan penuh untuk mengajukan laporan tentang tidak menargetkan warga sipil? Kita semua akan dimusnahkan selama sebulan ini,” kata al-Minawi.

Beberapa organisasi hak asasi manusia dan badan internasional telah mendesak Israel untuk melindungi kehidupan sipil, tetapi mayoritas korban di Gaza adalah perempuan dan anak-anak yang tidak bersalah, kata warga di enklaf tersebut.

Setidaknya 183 orang tewas dan 377 luka-luka di seluruh enklaf dalam 24 jam terakhir saja, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

Sejak 7 Oktober, serangan Israel telah menargetkan fasilitas medis, pekerja kesehatan, dan ambulans, serta ribuan pengungsi internal yang berteduh di dalam rumah sakit dan fasilitas yang dijalankan oleh PBB.

Seluruh dunia menyetujui pemusnahan kita
Serangan militer dan blokade di enklaf tersebut terutama mempengaruhi perempuan hamil di Gaza, banyak di antaranya terpaksa melahirkan dalam kondisi berbahaya dan tidak bersih akibat runtuhnya sektor kesehatan.

Tahrir Sheikh Khalil adalah salah satu dari ribuan perempuan yang sedang hamil di tengah kekurangan makanan dan air bersih. Saat ini, dia tinggal di tenda dekat Rumah Sakit Syuhada al-Aqsa bersama suaminya dan lima anaknya.

Suaminya sedang mendengarkan keputusan ICJ pada Jumat. Sebentar sebelum vonis, Khalil mengatakan suaminya “optimis”, tetapi dia tidak.

“Saya tidak optimis tentang apa pun,” kata wanita berusia 35 tahun yang melarikan diri dari kamp pengungsi Shati, kepada Al Jazeera.

Suaminya, Hassan Khalil, 40 tahun, berharap dia bisa “langsung” kembali ke Kota Gaza jika ICJ memerintahkan gencatan senjata segera.

“Kami melarikan diri ke lima tempat sebelum kami berakhir di sini. Pertama, ke sekolah UNRWA di pusat kota, kemudian ke daerah al-Maghazi, kemudian ke daerah di Jalan Maghazi, dan sekarang kami berada di sini di Deir al-Balah,” kata Tahrir.

“Yang terjadi tidak akan mengubah apa pun tentang penderitaan kami. Perang, pembunuhan, dan penghancuran akan terus berlanjut,” tambahnya.

Pasangan ini mencerminkan perasaan semua orang di sekitarnya, mengatakan, “Kami tidak ingin mereka membawa bantuan.” Mereka sekali lagi meminta gencatan senjata yang berlangsung.

“Kami hidup dalam kondisi tragis di sini dan kami tidak dapat terus hidup dalam kondisi seperti ini,” kata Hassan.

“Kami tidak memiliki siapa pun yang mendukung kami. Tidak ada yang bisa menghentikan Israel, tidak ada keputusan pengadilan atau resolusi PBB. Selama AS mendukung Israel, kita akan terus menderita,” kata dia.

Amerika Serikat terus memberikan bantuan militer yang diperlukan Israel untuk melanjutkan serangannya. AS juga memberikan dukungan diplomatik dan telah memveto beberapa resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyerukan gencatan senjata di Gaza.

“Seluruh dunia menyetujui pemusnahan kita. Itu adalah ringkasan dari semuanya,” kata Tahrir.

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Kabasurau.co.id, Klik : WA Grup & Telegram Channel

comments

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *