24 April 2024
Larangan Hijab di IndiaFoto: Reuters

Kabasurau.co.id: Larangan hijab di perguruan tinggi di negara bagian Karnataka, India selatan, telah memicu kontroversi yang besar. Ini terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran terhadap simbol dan praktik Muslim yang merupakan bagian dari agenda sayap kanan Agama Mayoritas disana untuk memaksakan nilai-nilai mayoritas pada minoritas.

Dikutip dari Reuters, Ayesha Imthiaz seorang Muslimah India yang taat menganggap mengenakan jilbab sebagai ekspresi pengabdian kepada Nabi Muhammad ﷺ, ia mengatakan langkah kampusnya untuk mengusir gadis-gadis berhijab adalah penghinaan yang akan memaksanya untuk memilih antara agama dan pendidikan.

“Penghinaan diminta meninggalkan kelas saya karena mengenakan jilbab oleh pejabat perguruan tinggi telah mengguncang keyakinan inti saya,” ungkap mahasiswa berusia 21 tahun ini, berasal dari distrik Udupi Karnataka selatan, dimana protes atas larangan penutup kepala dimulai.

“Agama saya telah dipertanyakan dan dihina oleh tempat yang saya anggap sebagai pusat pendidikan,” katanya kepada Reuters.

“Ini lebih seperti memberi tahu kami bahwa Anda memilih antara agama atau pendidikan Anda, itu hal yang salah,” katanya setelah belajar selama lima tahun di mahatma Gandhi Memorial college di Udupi.

Beberapa gadis Muslim yang memprotes larangan itu telah menerima telepon ancaman dan dipaksa untuk tinggal di dalam rumah, tambahnya.

Pejabat perguruan tinggi mengatakan siswa diperbolehkan mengenakan jilbab di kampus dan hanya meminta mereka melepasnya di dalam kelas.

Udupi adalah salah satu dari tiga distrik di wilayah pesisir Karnataka yang sensitif secara agama, yang merupakan kubu Partai Bharatiya Janata Party (BJP) sayap kanan Perdana Menteri Narendra Modi.

Kebuntuan itu telah meningkatkan ketakutan dan kemarahan di kalangan minoritas Muslim, yang mengatakan konstitusi negara memberi mereka kebebasan untuk mengenakan apa yang mereka inginkan. Protes atas larangan tersebut telah meningkat, dengan ratusan orang berdemonstrasi bulan ini di Kolkata dan Chennai.

Pekan lalu, seorang hakim di pengadilan tinggi negara bagian merujuk petisi yang menantang larangan tersebut ke panel yang lebih besar.

Masalah ini sedang diawasi dengan ketat secara internasional sebagai ujian kebebasan beragama yang dijamin oleh Konstitusi India.

Kantor Kebebasan Beragama Internasional AS (IRF) pada hari Jumat mengatakan larangan hijab di india “melanggar kebebasan beragama dan menstigmatisasi serta meminggirkan perempuan dan anak perempuan.”

Sebagai tanggapan, kementerian luar negeri India pada hari Sabtu mengatakan komentar dari luar atas masalah internal tidak diterima dan masalah itu sedang dalam peninjauan yudisial.

Imthiaz dan enam gadis Muslim lainnya yang memprotes larangan tersebut mengatakan bahwa mereka bertekad untuk memperjuangkan kebebasan beragama mereka di hadapan beberapa siswa pemeluk agama mayoritas garis keras dan bahkan beberapa teman mereka.

“Sangat menyakitkan melihat teman-teman kita sendiri menentang kita dan mengatakan ‘Saya punya masalah dengan Anda mengenakan jilbab’… itu memengaruhi ikatan dan kesehatan mental kita,” kata Imthiaz.

Sumber: Reuters | Editor: Sy

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Kabasurau.co.id, Klik : WA Grup & Telegram Channel

comments

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *