14 Juli 2024
Sekretaris Jenderal OKI Yousef Al-Othaimeen, kiri, dan Saleh Al-Suhaibani, perwakilan tetap Saudi untuk OKI, berbicara dalam pertemuan tersebut. (Foto: SPA)

Jeddah (KabaSurau): Anggota utama dari 57 negara Islam berkumpul untuk menegaskan kembali komitmen mereka terhadap Afghanistan selama krisis saat ini, mendesak kepemimpinan Afghanistan di masa depan untuk mempromosikan rekonsiliasi nasional dan mematuhi piagam dan resolusi PBB.

Dalam pertemuan darurat atas undangan Arab Saudi, ketua sesi KTT Islam saat ini, Organisasi Kerjasama Islam (OKI) mengadakan pertemuan perwakilan tetap OKI pada hari Minggu (22/8/2021), untuk membahas situasi yang sedang berlangsung.

Perwakilan tetap Afghanistan untuk OKI, Shafiq Samim, Berbicara kepada saluran berita TV Al-Hadath,  mengatakan bahwa dia optimis tentang perubahan dalam kancah politik negara itu.

“Perang telah berhenti, dan aliran darah telah berhenti setelah 20 tahun mengalir. Perdamaian dan stabilitas sekarang kembali ke negara itu. Sejak (pengambilalihan) Taliban, kami belum mendengar suara peluru di ibu kota,” klaimnya.

Dia menambahkan bahwa ini adalah pertama kalinya di Afghanistan pasukan oposisi mencapai ibu kota tanpa kehancuran atau perlawanan. Kemudian mengatakan bahwa pengumpulan bantuan kemanusiaan, terutama kepada warga Afghanistan yang terlantar akibat perang, merupakan komponen penting dari pembicaraan tersebut.

Pada pertemuan itu, negara-negara anggota OKI menegaskan kembali komitmen mereka untuk membantu warga Afghanistan membawa perdamaian, keamanan, stabilitas, dan pembangunan negara mereka.

Para peserta juga memperbaharui komitmen OKI terhadap Afghanistan seperti yang diungkapkan dalam resolusi organisasi yang diadopsi oleh KTT Islam dan Dewan Menteri Luar Negeri, pertemuan lainnya, dan Deklarasi Makkah yang dikeluarkan pada 11 Juli 2018 oleh Konferensi Ulama Internasional tentang Perdamaian dan Stabilitas di Afganistan.

Memimpin pertemuan, yang diadakan di markas besar Sekretariat Jenderal yang berbasis di Jeddah, Saleh bin Hamad Al-Suhaibani, perwakilan tetap Arab Saudi untuk OKI, menegaskan kembali dukungan Kerajaan untuk rakyat Afghanistan. Dia meminta semua negara anggota untuk sepenuhnya mendukung rakyat Afghanistan atas pilihan yang mereka  putuskan, tanpa campur tangan.

“Arab Saudi memperbarui posisi historisnya yang kuat dalam mendukung perdamaian, stabilitas, solidaritas, dan persatuan di Afghanistan, sebagai perpanjangan dari pekerjaan ekstensifnya dalam hal ini selama beberapa dekade. Arab Saudi, dalam hal ini, ingin gerakan Taliban dan semua pihak Afghanistan bekerja untuk menjaga keamanan dan stabilitas serta menjaga jiwa dan harta benda di Afghanistan,” katanya.

“Raja Salman juga telah meminta para pemimpin Afghanistan untuk melanjutkan upaya mereka, membuat awal baru untuk mencapai aspirasi keamanan dan stabilitas rakyat Afghanistan sambil mempertimbangkan dialog, rekonsiliasi, dan toleransi sebagai instruksi Islam yang mulia – prinsip-prinsip utama yang sama dimasukkan dalam Deklarasi Makkah,” kata Al-Suhaibani.

“Rakyat Afghanistan telah menderita akibat bencana perang dan hilangnya nyawa tak berdosa. Waktunya telah tiba bagi semua komponen untuk hidup damai dan aman,” tambahnya.

Sekretaris Jenderal OKI Dr Yousef Al-Othaimeen memperingatkan bahwa masyarakat internasional dan partai yang berkuasa harus bekerja sama untuk memastikan bahwa Afghanistan tidak digunakan sebagai surga bagi kelompok teror.

Dia mengatakan bahwa masyarakat internasional dan OKI mengharapkan pihak berwenang Afghanistan untuk mempromosikan dialog inklusif di antara semua segmen masyarakat, untuk mencapai rekonsiliasi nasional, menghormati perjanjian dan konvensi internasional, dan mematuhi standar yang mengatur hubungan internasional yang diabadikan dalam piagam dan resolusi PBB.

“Kami juga menyerukan perlindungan dan penghormatan hak untuk hidup dan keamanan serta martabat rakyat Afghanistan, sesuai dengan perjanjian hak asasi manusia internasional.”

“Kami sangat yakin bahwa komunitas internasional, Dewan Keamanan, mitra dan organisasi regional, harus segera memberikan semua dukungan dan bantuan yang mungkin untuk mengakhiri kekerasan dan memastikan pemulihan keamanan, ketertiban umum, dan stabilitas di Afghanistan tanpa campur tangan dalam urusan internalnya. sehingga stabilitas dan keamanan dapat pulih kembali,” katanya.

Editor: Syaugi
Sumber: Arabnews

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Kabasurau.co.id, Klik : WA Grup & Telegram Channel

comments

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *