22 Februari 2024
Palestina di IsraelSumber: (AFP/File)

Kabasurau.co.id. International Labour Organization (ILO) sedang menyelidiki tuduhan perlakuan buruk dan eksploitasi pekerja Palestina di Israel. Para pemimpin Palestina telah menyerahkan berkas kepada komite pencari fakta dari organisasi tersebut yang menunjukkan bahwa tentara Israel membunuh 93 pekerja Palestina di Israel pada tahun 2022, dan 31 lagi sepanjang tahun ini. 

Laporan tersebut juga merinci pelecehan terhadap pekerja Palestina di pos pemeriksaan dan penghalang militer, tidak adanya standar kesehatan dan keselamatan kerja, dan jam kerja ilegal. Selain itu, calo dan perantara ilegal memotong sekitar $34 juta sebulan dari biaya yang diambil dari gaji pekerja, yang mencegah penerapan sistem jaminan sosial yang berfungsi di Palestina.

Sekitar 170.000 warga Palestina dari Tepi Barat bekerja di Israel atau di pemukiman ilegal Israel, dan 17.000 dari Jalur Gaza. Setiap bulannya, mereka harus membayar sekitar 2.500 shekel ($780) dalam biaya izin kerja, dalam sistem yang penuh dengan korupsi.

Sementara itu, serangan angkatan bersenjata Israel terhadap warga Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem Timur terus meningkat frekuensinya selama Ramadan. Pada hari Selasa, tentara Israel menangkap 13 warga dari berbagai bagian Tepi Barat. 

Pada saat yang sama, tentara terus memperketat cengkeramannya di kota Huwara, selatan Nablus selama empat hari berturut-turut. Kamal Odeh, sekretaris Fatah di Huwara, mengatakan bahwa tentara Israel telah dikerahkan secara intensif di jalan utama, memasang beberapa penghalang dan mencoba mengalihkan rute warga melalui jalan-jalan sekunder di dalam kota. 

Tentara membelokkan beberapa rumah di sepanjang jalan utama di tengah dari Huwara ke barak militer. Buldoser Israel juga menghancurkan tiga fasilitas pertanian di hutan belantara Al-Sawahra, sebelah timur Yerusalem, dan fasilitas komersial di Deir Ballut, sebelah barat Salfit. 

Mayor Jenderal Abdullah Kamil, gubernur Salfit, mengatakan penghancuran oleh otoritas Israel di Salfit melayani rencana pendudukan untuk mencabut warga Palestina dari tanah mereka untuk membangun lebih banyak permukiman Israel.

Menurut Amer Hamdan, keadaan keamanan di sekitar Nablus sangat menakutkan. Hal ini disebabkan oleh serangan-serangan angkatan bersenjata Israel yang semakin sering terjadi selama Ramadan. Pada hari Selasa, tentara Israel menangkap 13 warga dari berbagai bagian Tepi Barat. Pada saat yang sama, tentara terus memperketat cengkeramannya di kota Huwara, selatan Nablus selama empat hari berturut-turut.

Kamal Odeh, sekretaris Fatah di Huwara, juga mengatakan bahwa tentara Israel telah dikerahkan secara intensif di jalan utama, memasang beberapa penghalang dan mencoba mengalihkan rute warga melalui jalan-jalan sekunder di dalam kota. Tentara membelokkan beberapa rumah di sepanjang jalan utama di tengah dari Huwara ke barak militer.

Selain itu, pada hari yang sama, bulldozer Israel juga menghancurkan tiga fasilitas pertanian di hutan belantara Al-Sawahra, sebelah timur Yerusalem, dan fasilitas komersial di Deir Ballut, sebelah barat Salfit. Mayor Jenderal Abdullah Kamil, gubernur Salfit, mengatakan bahwa penghancuran oleh otoritas Israel di Salfit melayani rencana pendudukan untuk mencabut warga Palestina dari tanah mereka untuk membangun lebih banyak permukiman Israel.

Sumber: Arab News | Editor: Sy

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Kabasurau.co.id, Klik : WA Grup & Telegram Channel

comments

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *