24 April 2024
Foto : Arab News

KARACHI: Ketika Mohammed Sideeq yang berusia empat tahun dilengkapi dengan lengan bionik multi-grip minggu lalu – menjadikannya orang termuda di dunia dengan anggota badan seperti itu – salah satu hal pertama yang dia minta adalah kemeja baru: Satu dengan kancing yang sekarang bisa dia kencangkan sendiri.

Sideeq kehilangan lengannya pada Desember tahun lalu dalam kecelakaan yang melibatkan mesin pemotong pakan ternak.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, sekitar 30 juta orang di seluruh dunia membutuhkan kaki palsu, tetapi kurang dari 20 persen memilikinya, dan mereka cenderung mahal dan berat, dengan terbatas pada tidak ada gerakan.

“Ketika dia berlari pulang dengan tangan kanannya terputus, ibunya hanya pingsan,” kata ayah Sideeq, Mohammed Sadiq, yang tidak ada di rumah ketika kecelakaan itu terjadi, mengatakan kepada Arab News.

Pamannya membawa Sideeq ke rumah sakit terdekat di kota Charsadda di Pakistan barat laut, di mana dokter tidak dapat membantunya. Keluarga itu kemudian berkendara 50 km ke rumah sakit swasta di Peshawar, ibukota provinsi Khyber Pakhtunkhwa, di mana ahli bedah mencoba selama tiga hari untuk menyelamatkan lengan yang terputus.

“Ketika para dokter menganalisis tangan, mereka mengatakan kita harus memotongnya dari tubuh untuk menyelamatkan hidupnya,” kata Sadiq tentang amputasi.

Sideeq tetap dirawat di rumah sakit selama sebulan, yang dibayar ayahnya dengan tabungannya dan dengan menjual perhiasan istrinya. Pasangan itu tidak berharap mereka akan mampu membeli lengan prostetik untuk putra mereka.

Tetapi beberapa bulan kemudian, teman-teman menghubungkan mereka dengan startup BIONIKS yang berbasis di Karachi, yang menyediakan orthotics dan prostetik.

Pemilik perusahaan dengan enggan setuju untuk mencoba merancang lengan bionik untuk anak: Anggota badan seperti itu, dikendalikan hanya dengan menggunakan pikiran, tidak pernah dibuat untuk anak-anak semuda Sideeq sebelumnya.

“Tidak ada seorang pun di dunia yang pernah membuat lengan bionik untuk usia muda,” kata co-founder BIONIKS Anas Niaz kepada Arab News. “Kami tahu ini hampir tidak mungkin, tetapi Mohammed memiliki harapan tinggi untuk mendapatkan lengan bionik.”

Itu adalah tekad anak muda itu, katanya, yang memotivasi tim untuk mencoba hal yang mustahil. Lengan, dilengkapi dengan sensor yang memungkinkan pengguna untuk memindahkan prostetik dengan berpikir tentang membuat gerakan, akan menelan biaya setidaknya 300.000 rupee ($ 1.800), yang Sadiq tidak mampu. BIONIKS juga membantu keluarga menemukan donor, dan minggu lalu Sideeq menjadi orang termuda yang diketahui dilengkapi dengan lengan bionik.

Sebelum dia, anak-anak termuda dengan lengan bionik adalah dua anak berusia delapan tahun dari AS dan Inggris.

“Awalnya, sulit untuk melatihnya untuk mengendalikan lengan bionik dengan otaknya dan mengirim sinyal ke jari-jarinya. Tapi dia adalah anak yang sangat aktif yang belajar menggunakan lengan bionik, dan sekarang Muhammad menggunakan lengan dengan sempurna,” kata Niaz. “Kami membuat lengannya ringan dan tahan lama sehingga dia dapat melanjutkan aktivitasnya dengan cepat.”

Sekarang Sideeq bisa bermain menggunakan lengan kanannya lagi, dan dia bisa mengancingkan bajunya juga.

“Saya membelikannya pakaian baru dan membawanya ke penjahit,” kata ayah anak itu. “Buatkan saya lengan manset dan bukan lengan terbuka, saya akan menutup tombol karena saya memiliki dua lengan sekarang,” kata putra saya dengan bangga kepada penjahit itu.

Setelah kecelakaan Sideeq, hari-hari tanpa menangis akan jarang terjadi pada ibunya dan menyebabkan lebih banyak penderitaan bagi sang ayah. Namun beberapa hari yang lalu, Sadiq mengaku lega melihat air mata istrinya.

“Dia menangis lagi beberapa hari yang lalu,” katanya. “Tapi kali ini, untungnya, (air mata) kebahagiaan ketika Mohammed mengendarai sepedanya menggunakan lengan bioniknya.”

Sumber : Arab News

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Kabasurau.co.id, Klik : WA Grup & Telegram Channel

comments

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *