15 Juni 2024
palestina

Kabasurau.co.id: Seorang pria Palestina telah ditembak mati dan sedikitnya dua lainnya terluka oleh pasukan Israel di kota Deir al-Hatab, sebelah timur Nablus di Tepi Barat yang diduduki, kata kementerian kesehatan Palestina, Rabu (5/10/2022).

Alaa Zaghal, 21, “meninggal karena luka tembak di kepala yang ditembakkan oleh tentara pendudukan [Israel],” sebuah pernyataan pada hari Rabu berbunyi.

Setidaknya enam warga Palestina lainnya, termasuk dua wartawan, terluka oleh tembakan Israel, kata petugas medis di tempat kejadian.

Tentara Israel mengkonfirmasi sedang melakukan operasi militer di desa Deir al-Hatab.

Penduduk setempat mengatakan tentara telah mengepung sebuah rumah di dalam desa, membunuh Zaghal dan menembaki awak media lokal yang meliput insiden tersebut.

Dua wartawan dari TV Palestina ditembak oleh tentara Israel, satu di tangan dan satu lagi di bahu, gambar yang dirilis oleh stasiun televisi menunjukkan. Mahmoud Fawzy dan Loai Samhan terlihat berdarah dan dibawa dengan ambulans ke rumah sakit terdekat.

Kekerasan itu adalah yang terbaru yang melanda utara Tepi Barat yang diduduki Israel, sebuah daerah yang telah mengalami serangan hampir setiap hari, banyak di antaranya mematikan, oleh pasukan Israel sejak Maret.

Nablus semakin menjadi sasaran operasi Israel menyusul munculnya faksi bersenjata baru, koalisi longgar pejuang Palestina yang disebut Lions’ Den.

Penangkapan salah satu anggota kelompok itu oleh pasukan keamanan Otoritas Palestina bulan lalu memicu bentrokan di kota itu antara pasukan keamanan dan orang-orang bersenjata setempat, menewaskan satu orang.

Pada hari Senin, pasukan Israel membunuh dua warga Palestina di kamp pengungsi Jalazone dekat Ramallah.

Militer Israel mengatakan tentara pergi ke kamp untuk menangkap seseorang yang dicurigai melakukan “aktivitas teror”.

Selama operasi Senin, “dua tersangka berusaha melakukan serangan serudukan terhadap tentara IDF. Para prajurit membalas dengan tembakan dan menetralisir kedua tersangka”, kata militer Israel.

Akun itu dibantah oleh juru bicara Presiden Palestina Mahmoud Abbas, yang mengatakan pasukan telah melakukan “eksekusi”.

“Kebijakan sembrono seperti itu tidak akan membawa keamanan atau stabilitas bagi siapa pun,” kata juru bicara itu, Nabil Abu Rudeineh.

Mayat kedua pria itu dibawa pergi oleh pasukan Israel. Kebijakan menahan jenazah tersangka penyerang Palestina ini melarang keluarga menguburkan orang yang mereka cintai, kata kelompok hak asasi.

Ramy Abdu, pendiri Euro-Mediterranean Human Rights Monitor, mengatakan penahanan jenazah warga Palestina oleh Israel adalah tindakan kekerasan kolektif yang dianggap sebagai kejahatan perang.

“Pasal-pasal dalam Konvensi Jenewa menjamin perlunya menguburkan mayat tahanan yang meninggal atau mereka yang dibunuh dengan hormat sesuai dengan prosedur yang sesuai dengan budaya agama mereka,” katanya kepada Al Jazeera.

Sumber: AL JAZEERA

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Kabasurau.co.id, Klik : WA Grup & Telegram Channel

comments

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *